6 Tren Teknologi Keselamatan Sepeda Motor Tahun 2022 Yang Perlu Kamu Ketahui

Suratekno.com – Mengendarai sepeda motor memiliki banyak keuntungan. Sebagai permulaan, Anda menghabiskan lebih sedikit bahan bakar. Sepeda motor juga bisa lebih murah untuk dioperasikan dan dirawat daripada mobil, dan tentu saja, Anda tidak perlu khawatir terjebak macet.

Manfaat unik ini membuat sepeda motor menjadi pilihan yang menarik bagi banyak orang. Hasilnya adalah semakin banyak inovasi teknologi yang muncul untuk memenuhi kebutuhan pelanggan sepeda motor yang terus meningkat.

Salah satu bidang yang mengalami banyak kemajuan dalam hal teknologi adalah keselamatan sepeda motor.

Dan untuk alasan yang bagus! Menurut Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA), pengendara sepeda motor terlalu banyak menyebabkan kematian lalu lintas. Dibandingkan dengan penumpang mobil, pengendara sepeda motor tidak terlindungi dan lebih rentan terhadap cedera fatal dalam kecelakaan di jalan.

Pada akhirnya, tidak ada yang mengalahkan perlengkapan keselamatan berkualitas dan pelatihan yang tepat untuk menjaga Anda tetap aman di jalan saat berkendara. Namun, teknologi juga dapat membantu mencegah kecelakaan sepeda motor atau melindungi Anda dari cedera parah untuk berjaga-jaga jika terjadi kesalahan.

Di sini kita akan melihat tren teknologi sepeda motor terkemuka yang memainkan peran penting dalam menjaga keselamatan pengendara di jalan.

1. Airbag
Tidak seperti mobil, sepeda motor Anda tidak memiliki sabuk pengaman atau zona remuk untuk membuat Anda tetap aman saat terjadi kecelakaan. Dan untuk waktu yang lama, sepeda motor tidak memiliki sistem airbag yang biasa ditemukan di mobil. Namun, saat ini ada dua jenis sistem airbag yang digunakan di dunia sepeda motor – sistem airbag yang dapat dipasang di sepeda Anda dan yang dapat dipakai sebagai rompi, bodysuit, atau jaket.

Trending :  18 Cara Sederhana Untuk Menghemat Uang di Mobil Anda

Honda adalah perusahaan pertama yang memperkenalkan sistem airbag yang dipasang di sepeda pada jajaran model Goldwing mereka. Sistem airbag jenis ini melindungi kepala pengendara jika terjadi tabrakan dari depan.

Sistem airbag yang lebih umum digunakan dipakai sebagai rompi, jaket, atau setelan panjang penuh. Sistem airbag ini telah dimasukkan ke dalam sepeda motor oleh pabrikan terkenal seperti Ducati dan BMW. Sistem dipompa menggunakan kartrid CO2. Jaket atau jas juga memiliki tali yang ditambatkan ke sepeda motor. Jika terjadi tabrakan, tambatan diaktifkan, dan rompi mengembang, melindungi pengendara dari cedera tubuh.

2. Teknologi helm AR
Helm merupakan salah satu perlengkapan keselamatan yang wajib dimiliki oleh setiap pengendara sepeda motor. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), mengenakan helm mengurangi risiko cedera kepala dalam kecelakaan sebesar 69%.

Produsen helm telah menggunakan teknologi untuk membuat perlengkapan keselamatan ini lebih efektif dalam menjaga Anda tetap aman. Misalnya, beberapa helm memiliki kemampuan audio dan Bluetooth yang didukung aplikasi sehingga dapat terhubung ke ponsel Anda. Ini memungkinkan Anda untuk mendengarkan instruksi navigasi dan berkomunikasi dengan pengendara lain.

Pabrikan lain sedang mengerjakan pembuatan helm dengan Augmented Reality (AR) bawaan. Helm semacam itu akan membantu meminimalkan gangguan mengemudi karena mereka akan memiliki peta GPS dan speedometer. Salah satu pabrikan telah hadir dengan helm dengan kaca spion dan visor pandangan lebar yang memberi Anda pandangan jalan 360 derajat. Ini memungkinkan Anda untuk melihat semua titik buta di jalan.

Trending :  Memilih Amplifier yang Tepat untuk Sistem Suara Otomatis Anda

3. Sistem pengereman anti-lock
Sepeda dengan Anti-Lock Brakes (ABS) lebih aman. ABS meningkatkan stabilitas sepeda Anda dan juga mencegah roda terkunci.

Menurut Pengacara Keselamatan Sepeda Motor, ketika Anda mengerem terlalu keras untuk menghindari kecelakaan atau karena jalan licin, Anda mengacaukan sepeda Anda, yang menyebabkan roda belakang atau depan terkunci. Sayangnya, penguncian roda dapat menyebabkan sepeda Anda tergelincir atau terbalik.

ABS mencegah roda sepeda motor Anda terkunci. Teknologi ini menggunakan sensor kecepatan untuk menentukan kapan roda akan mengunci dan mengatur tekanan pengereman agar roda tidak terkunci. Hasilnya adalah sepeda Anda menjadi lebih stabil dan kecil kemungkinannya untuk terlibat dalam kecelakaan.

4. Monitor tekanan dan suhu ban yang cerdas
Sistem pemantauan tekanan dan suhu ban yang cerdas memastikan bahwa Anda tidak perlu terus turun dari sepeda atau membungkuk untuk memeriksa tekanan ban sepeda motor Anda. Sistem ini memungkinkan Anda untuk melihat tekanan dan suhu ban saat berkendara. Beberapa TPMS memiliki pengukur ban Bluetooth, sementara yang lain akan mengirimkan peringatan jika ada masalah yang terdeteksi.

Memasang Sistem Pemantauan Tekanan Ban (TPMS) di sepeda motor Anda hemat biaya dan nyaman. Teknologi keselamatan penting ini memastikan pemeriksaan rutin tekanan ban Anda menjadi lebih mudah dan lebih sering.

5. Kaca depan pintar
Pada tahun 2016, Samsung mengumumkan bahwa mereka telah mengembangkan kaca depan pintar untuk sepeda motor. Teknologi ini terdiri dari layar yang terhubung ke smartphone yang ditemukan di kaca depan sepeda motor.

Trending :  Panduan Pembeli untuk Dictaphones dan Perekam Suara Digital

Layar cerdas dan transparan terhubung ke ponsel cerdas Anda melalui WiFi. Layar dipasang di sisi bawah pelindung untuk memastikan tidak mengaburkan penglihatan pengendara.

Untuk mendapatkan peringatan dan arah navigasi GPS di layar, seseorang harus mengunduh aplikasi di ponsel cerdas mereka. Aplikasi ini juga dapat memberi tahu Anda jika ada pesan dan panggilan masuk. Untuk memastikan tidak mengaburkan penglihatan pengendara.

6. Komunikasi kendaraan ke kendaraan
Teknologi kendaraan-ke-kendaraan (V2V) memungkinkan kendaraan untuk berkomunikasi di antara mereka sendiri. Dengan menggunakan komunikasi nirkabel, pengemudi dapat memperingatkan pengemudi lain jika terjadi masalah di jalan untuk membantu mereka menghindari kecelakaan.

Demikian pula, sepeda motor yang dilengkapi dengan V2V atau teknologi bike-to-vehicle (B2V) dapat berbicara satu sama lain saat di jalan. Sensor on-board yang ditemukan pada sepeda mengumpulkan informasi seperti kecepatan, posisi, pengereman, dan lokasi. Dengan bantuan komputer terpasang, sistem B2V atau V2V mengirimkan peringatan ke pengendara sepeda motor atau kendaraan lain di jalan.

Tidak pernah ada waktu yang lebih menyenangkan bagi pengendara sepeda motor daripada sekarang. Kini bersepeda menjadi lebih aman berkat banyaknya inovasi keselamatan yang dipasang di sepeda motor. Enam tren teknologi keselamatan sepeda motor yang dibahas di atas hanyalah puncak gunung es karena ada banyak inovasi sepeda motor yang akan datang yang kami harapkan akan segera terlihat di jalan kami.