12 tren teknologi yang menjadi fokus maskapai dan bandara pada tahun 2020

Suratekno.com – Teknologi merupakan pusat masa depan industri transportasi udara, dan sebagai buktinya, minggu ini Delta Air Lines menjadi maskapai pertama yang menjadi pembicara utama dalam pameran dagang tahunan untuk para inovator dan teknologi terobosan. CEO Delta Ed Bastian memaparkan visi yang menarik untuk masa depan perjalanan selama keynote-nya termasuk transformasi aplikasi Fly Delta, layar tampilan realitas paralel, opsi hiburan yang menawan, exoskeleton yang dapat dikenakan di seluruh tubuh, dan platform operasi pembelajaran mesin AI.

Mengambil inspirasi dari perkembangan terobosan di bidang teknologi perjalanan ini, kami telah menyusun prediksi kami tentang tren dan teknologi paling menarik yang diharapkan maskapai dan bandara untuk membentuk pengalaman penumpang di darat dan di udara selama 12 bulan ke depan. dan di depan. Lihatlah:

Otomasi dalam industri penerbangan mendapatkan momentum karena kemajuan pesat di bidang robotika. Robot di terminal menjadi situs yang lebih umum dan di antara beberapa contoh terbaru adalah robot pemandu self-driving baru Fraport, yang disebut YAPE, untuk transportasi bagasi; robot “Airstar” di Bandara Incheon; Josie Pepper Bandara Munich; dan kemitraan British Airways dengan perusahaan startup BotsAndUs untuk menguji robot otonom bertenaga AI di Heathrow Terminal 5 untuk lebih meningkatkan ketepatan waktu bagi penumpang.

Selain robot di terminal, kendaraan otomatis di lapangan terbang dan robot terkait bagasi juga mendapatkan daya tarik. Contoh yang menonjol adalah FLEET solusi logistik bagasi ujung-ke-ujung Vanderlande, yang ditempatkan di Bandara Rotterdam Den Haag, dan diuji coba di Bandara Internasional Hong Kong untuk lebih meningkatkan efisiensi proses penanganan bagasi, meningkatkan kondisi kerja ergonomis untuk staf darat dan masa depan- bukti operasi penanganan bagasi bandara, jadi kita mungkin akan mendengar lebih banyak tentang teknologi ini di bulan-bulan mendatang.

Kendaraan otonom dan drone juga telah diuji dalam beberapa tahun terakhir. Misalnya, Delta Air Lines saat ini bermitra dengan perguruan tinggi yang berfokus pada teknologi, Georgia Tech, dan laboratorium kota pintar, Curiosity Lab, untuk mengidentifikasi cara kendaraan otonom dapat bermanfaat bagi pelanggan dan karyawan. Para peneliti dari ketiga mitra akan memiliki akses ke jalur uji kendaraan otonom Curiosity Lab sepanjang 1,5 mil dan laboratorium kehidupan kota pintar di Peachtree Corners di Atlanta. Seiring kemajuan penelitian kendaraan otonom di seluruh dunia, Delta melihat aplikasi potensial untuk mobil, truk, atau bus otonom di bandara dan sekitarnya. Misalnya, kendaraan otonom dapat membantu pelanggan membuat koneksi yang ketat di bandara, mengirimkan bagasi tertunda ke pelanggan atau mengangkut suku cadang pesawat ke bandara. Fraport juga baru-baru ini menyelesaikan uji coba kendaraan udara hibrida di Terminal Bandara Frankfurt 2. Perusahaan bergabung dengan startup Hybrid-Airplane Technologies GmbH untuk melakukan penerbangan uji yang menilai apakah kendaraan udara dapat digunakan untuk melakukan pemeriksaan status di terminal.

Pengiriman drone juga menjadi semakin populer dan baru-baru ini Bandara Internasional Edmonton (EIA) memasuki kemitraan strategis baru dengan Drone Delivery Canada (DDC) yang akan menjadikan bandara tersebut sebagai pusat pengiriman kargo drone di Kanada Barat dan Utara. Ini diharapkan menjadi layanan pengiriman drone terjadwal pertama di dunia dari bandara. Sementara itu, teknologi yang sudah mendapatkan daya tarik dalam bisnis perhotelan dengan Yotel, misalnya, bereksperimen dengan penggunaan drone untuk mengirimkan pesanan makanan dan minuman kepada tamu di hotelnya di Amsterdam, sehingga kemungkinan tren ini akan segera direplikasi di terminal bandara.

Konsep lain yang menarik untuk diperhatikan adalah avatar. Maskapai penerbangan Jepang ANA saat ini sedang mengembangkan platform baru untuk telepresence untuk “mempengaruhi kehidupan 7 miliar orang di Bumi dan untuk menghubungkan orang, menghubungkan berbagai hal, dan menghubungkan ide dan impian,” kata Kevin Kajitani, Co-director divisi Avatar ANA. Salah satu tujuan tim adalah membuat eksperimen yang memungkinkan penggemar olahraga merasakan Olimpiade Tokyo 2020 melalui robot telepresence yang duduk di kursi.

  • Digital Twins

Kembar Digital adalah topik yang muncul dalam banyak kesempatan selama konferensi FTE pada tahun 2019, jadi kami pikir ini layak untuk disebutkan.

SITA Lab saat ini sedang mengerjakan kembaran digital yang berfungsi penuh, yang sedang diuji di bandara Pantai Timur AS di mana antarmuka 3D berada pada layar sentuh 86 inci di ruang operasi. Dalam posting blog baru-baru ini di situs web SITA, Kevin O’Sullivan, Insinyur Utama di SITA Lab, berbagi bahwa hasilnya akan “meningkatkan pengambilan keputusan, berdasarkan pandangan holistik dari operasi bandara”. Dia menjelaskan: “Selain menunjukkan apa yang terjadi sekarang, kami juga dapat memilih momen dalam sejarah dan memutar ulang apa yang terjadi di masa lalu. Ini adalah cara yang sangat efektif untuk menyelidiki penanganan gangguan, untuk mengidentifikasi apa yang dapat dilakukan dengan lebih baik di lain waktu.”

Trending :  Sejarah Mobil Sport

Namun, dia menambahkan bahwa “kembar digital yang berfungsi penuh dari sebuah bandara masih membutuhkan waktu istirahat. Tetapi ketika kami membangunnya lebih luas dan mendalam, potensi penuhnya menjadi jelas.”

  • AI & Machine Learning

Selama beberapa tahun terakhir, industri transportasi udara telah menunjukkan komitmen besar untuk mewujudkan potensi penuh kecerdasan buatan (AI) dengan banyak kasus penggunaan. Di satu sisi, kami telah melihat maskapai dan bandara mengadopsi chatbots untuk berkomunikasi dengan penumpang, dan di sisi lain untuk meningkatkan operasi.

Dalam hal aplikasi chatbot, tahun lalu AirAsia mengembangkan dan meluncurkan AirAsia Virtual Allstar (AVA), platform chat berbasis AI yang terus belajar, yang memenangkan Silver Award di FTE APEX Asia EXPO Awards 2019 untuk Best Passenger Experience Initiative di Kategori maskapai.

Salah satu sorotan selama keynote Ed Bastian di CES adalah platform berbasis AI yang akan diimplementasikan tahun ini, yang akan membantu para profesional Delta membuat keputusan operasional yang lebih cerdas. Maskapai mengklaim bahwa mereka menerapkan pembelajaran mesin yang digerakkan oleh AI pada skala yang belum pernah dilakukan sebelumnya oleh maskapai penerbangan. Platform berbasis AI yang dipatenkan menganalisis jutaan titik data operasional – mulai dari posisi pesawat hingga pembatasan awak pesawat hingga kondisi bandara – untuk menciptakan hasil hipotetis yang membantu staf Delta membuat keputusan penting sebelum, selama, dan setelah gangguan skala besar. Selama keynote-nya, Bastian mengatakan: “Sumber utama inovasi kami adalah orang-orang kami. Orang-orang kami tidak boleh menghabiskan seluruh waktu mereka untuk mengambil tiket dan memindai boarding pass. Mereka terlalu berbakat untuk itu.”

Di tempat lain, KLM telah memulai kemitraan unik dengan Boston Consulting Group (BCG) yang berpotensi untuk “merevolusi operasi maskapai penerbangan global”. Dalam wawancara baru-baru ini dengan FTE, Daan Debie, Direktur Teknik & Arsitektur, KLM Royal Dutch Airlines, menjelaskan bahwa KLM telah mengembangkan serangkaian alat pengoptimalan canggih untuk Pusat Kontrol Operasi guna membantu menyiapkan jadwal yang kuat dengan menerapkan penetapan ekor cerdas, mengelola, dan memecahkan gangguan, dan membantu pengambilan keputusan. Dia menunjukkan: “Ini telah menyebabkan penghematan besar dalam biaya non-kinerja.”

Manfaat bagi penumpang juga jelas – meminimalkan dampak gangguan melalui pembaruan waktu nyata, mengurangi penundaan bagasi, dan mempersonalisasi informasi yang telah diberikan kepada pelanggan melalui saluran digital.

  • Virtual reality & immersive experiences

Di pasar yang jenuh seperti sektor maskapai penerbangan, virtual reality (VR) dan pengalaman yang mendalam dapat menjadi pembeda sejati. Tahun lalu melihat rakit pengumuman di ruang ini. Sebagai salah satu pemasok realitas virtual terkemuka, Inflight VR menarik sejumlah maskapai penerbangan ke dalam portofolionya, termasuk Evelop Airlines, SunExpress, dan Jin Air.

Renacen adalah perusahaan lain yang berspesialisasi dalam penggunaan realitas virtual dengan perangkat lunak SeatMap VR 3D-nya, yang memenangkan Crystal Cabin Award pada tahun 2018. Aplikasi ini menawarkan tampilan kabin virtual 360 derajat dan dapat digunakan untuk penjualan kursi, pelatihan kru, pemasaran, dan pengalaman VR. Teknologi tersebut telah diterapkan oleh sejumlah maskapai penerbangan, antara lain Emirates, Evelop, Austria, Aigle Azur, dan Etihad.

Dalam kemitraan dengan perusahaan VR Neutral Digital, British Airways juga menguji teknologi untuk memperkenalkan pesawat Airbus A350 barunya. Dalam sebuah wawancara dengan FTE, Daniel Taylor, Brand and Marketing Content Manager di British Airways berbagi: “VR memberi kami cara yang mendalam untuk menghidupkan produk baru ini dan melibatkan audiens eksternal dan internal. Proyek ini awalnya dibangun untuk acara pers dan untuk pengenalan kru kami sendiri tentang produk dan tata letak baru. Namun, sejak itu kami menganggapnya sangat berharga di seluruh ekosistem pemasaran. Alat ini memungkinkan kami dengan cepat membuat aset visual termasuk fotografi, film, dan konten 360° yang telah kami gunakan di berbagai saluran pemasaran.”

  • 5G – 100 times faster than current 4G networks

Perkembangan terbaru dalam teknologi 5G memicu dekade baru inovasi yang akan mengubah bisnis seperti yang kita kenal sekarang. Teknologi ini akan menurunkan latensi data, menawarkan stabilitas lebih, dan menghubungkan lebih banyak perangkat secara bersamaan. Dalam industri penerbangan, teknologi akan berperan penting untuk memenuhi kebutuhan konektivitas cepat dalam penerbangan dan di bandara; permintaan untuk pemeliharaan prediktif melalui data yang dibagikan oleh pesawat yang terhubung; dan meningkatnya permintaan akan pengalaman penerbangan yang lebih baik.

Di lapangan, tahun lalu Bandara Manchester menjadi bandara Inggris pertama yang menawarkan akses jaringan 5G sebagai bagian dari uji coba oleh Vodafone. Vodafone memasang ‘blast pod’ berkemampuan 5G khusus di Terminal One Manchester yang memungkinkan para pelancong menguji jaringan super cepat baru untuk mengunduh film atau TV boxset di perangkat seluler mereka hingga empat kali lebih cepat daripada 4G.

5G telah menjadi subyek spekulasi selama beberapa tahun terakhir, namun, pada tahun 2020 rasanya teknologi akan selangkah lebih dekat dengan kenyataan – meskipun masih belum sedekat itu. Kemungkinan dampak 5G dibahas secara luas di acara CES, di mana operator jaringan bersikeras bahwa tahun 2020 akan menjadi titik balik bagi teknologi tersebut.

Sementara 5G sedang diluncurkan di seluruh dunia dengan China, Korea Selatan, Inggris, Jerman, dan AS memimpin jaringan seluler generasi kelima, teknologi ini masih dalam tahap awal. Menurut sebuah artikel baru-baru ini oleh majalah Wired, “5G bukanlah teknologi atau standar tunggal, melainkan konstelasi teknologi yang berbeda, dan menerapkannya dapat memerlukan pendekatan yang sangat berbeda dari membangun jaringan 4G”. Selain itu, hanya segelintir perangkat di pasar yang mendukung teknologi tersebut, sementara perangkat unggulan dari Samsung, Google, dan Apple hanya mendukung 4G. Tetapi dalam beberapa tahun ke depan, kami berharap dapat melihat upaya berkelanjutan untuk menjadikan 5G sebagai hal besar berikutnya.

  • Inflight Connectivity – a real opportunity to drive conversion 

Masa depan industri konektivitas dalam penerbangan cerah, dengan semakin banyak maskapai yang berusaha mendigitalkan pengalaman dalam penerbangan mereka agar tetap relevan. Permintaan ini mendorong perubahan langkah nyata dalam hal kualitas konektivitas yang ditawarkan.

Trending :  Gelar Teknologi Informasi

Selama presentasinya di FTE APEX Asia EXPO 2019, Dominic Walters, Vice President Marketing Communications & Strategy, Inmarsat Aviation mempresentasikan temuan dari angsuran terakhir laporan Sky High Economics, yang mengidentifikasi pasar 450 juta penumpang yang saat ini tidak terlibat dengan skema loyalitas maskapai tradisional. , yang dapat didorong untuk beralih kesetiaan untuk Wi-Fi berkualitas tinggi di udara. Studi ini memperkirakan bahwa ini dapat mendorong pergeseran pangsa $33 miliar – setara dengan 6% dari total pangsa pasar – yang dapat menciptakan peluang besar bagi maskapai penerbangan untuk beradaptasi dengan apa yang disebut Walters sebagai perilaku penumpang “selalu aktif”.

Sementara banyak maskapai penerbangan, seperti Qatar Airways, Norwegian dan AirAsia, untuk menyebutkan beberapa saja, meningkatkan upaya konektivitas mereka, masih banyak keraguan apakah investasi dalam konektivitas hari ini akan bertahan dalam ujian waktu. Selama presentasinya di TFWA World Exhibition & Conference pada 2019, Aldric Chau, Head of Retail and eCommerce, Cathay Pacific Airways, menyoroti bahwa: “Jika Anda sedang membangun situs e-commerce yang hanya dapat diakses di luar pesawat, itu berarti Anda kehilangan kesempatan untuk bekerja dengan raksasa ritel seperti Alibaba atau Amazon. Jika Anda memiliki konektivitas dalam penerbangan, ini bisa menjadi peluang nyata untuk meningkatkan penjualan dalam penerbangan dengan meluncurkan beberapa penawaran dan inisiatif waktu nyata untuk mendorong konversi.”

  • Biometrics

Biometrics technology has been receiving special mentions in our trends reports for the past few years now, and while it is truly gaining traction, we believe that the full potential of the technology is yet to be uncovered. 2019 was a landmark year for its development in air travel with many successfully implementations, from British Airways’ biometric rollout at Heathrow, Orlando, Los Angeles and John F. Kennedy international airports to Kempegowda International Airport’s Digi Yatra Programme, and Delta Air Lines’ first biometric terminal in the United States at Atlanta Hartsfield-Jackson International Airport, to name just a few.

Tahun ini, kami berharap lebih banyak maskapai akan mengadopsi aplikasi seluler pengenalan wajah untuk mempermudah proses check-in bagi penumpang. Dalam berita yang lebih baru, misalnya, kami melihat Iberia menguji coba aplikasi pengenalan wajah di Bandara Madrid untuk memungkinkan pelanggan mengidentifikasi diri mereka di kontrol keamanan umum dan jalur cepat dan di gerbang keberangkatan dengan profil biometrik mereka, menghilangkan kebutuhan untuk menunjukkan dokumen perjalanan. .

Namun, sementara penerapan biometrik semakin cepat, ada sejumlah tantangan, dan bahkan kesalahpahaman, seputar standardisasi, masalah privasi, integrasi, keamanan, infrastruktur lama, dan membangun kepercayaan di antara semua pihak. Untuk bergerak maju, kami belum melihat industri mengambil pendekatan terpadu dalam mengatasi masalah ini.

Tahun ini, di FTE Global, 1-2 September 2020, FTE sekali lagi akan menjadi tuan rumah pertemuan puncak biometrik khusus di mana kita akan mendengarkan studi kasus dan pelajaran dari penggerak pertama yang telah melalui implementasi.

  • Sustainability

Tahun ini, kami berharap lebih banyak maskapai akan mengadopsi aplikasi seluler pengenalan wajah untuk mempermudah proses check-in bagi penumpang. Dalam berita yang lebih baru, misalnya, kami melihat Iberia menguji coba aplikasi pengenalan wajah di Bandara Madrid untuk memungkinkan pelanggan mengidentifikasi diri mereka di kontrol keamanan umum dan jalur cepat dan di gerbang keberangkatan dengan profil biometrik mereka, menghilangkan kebutuhan untuk menunjukkan dokumen perjalanan. .

Namun, sementara penerapan biometrik semakin cepat, ada sejumlah tantangan, dan bahkan kesalahpahaman, seputar standardisasi, masalah privasi, integrasi, keamanan, infrastruktur lama, dan membangun kepercayaan di antara semua pihak. Untuk bergerak maju, kami belum melihat industri mengambil pendekatan terpadu dalam mengatasi masalah ini.

Tahun ini, di FTE Global, 1-2 September 2020, FTE sekali lagi akan menjadi tuan rumah pertemuan puncak biometrik khusus di mana kita akan mendengarkan studi kasus dan pelajaran dari penggerak pertama yang telah melalui implementasi.

  • Assistive Tech – self-driving electric wheelchairs and accessible IFE

Kemajuan teknologi membantu membawa perubahan yang sangat dibutuhkan dalam cara maskapai dan bandara membantu pelancong dengan kebutuhan tambahan. Di antara beberapa uji coba terbaru adalah kemitraan All Nippon Airways (ANA) dengan Panasonic Corporation untuk menguji generasi terbaru kursi roda listrik self-driving mobilitas pribadi, sebagai bagian dari rencana jangka panjang untuk meningkatkan opsi mobilitas dan aksesibilitas di Tokyo. Bandara Internasional Narita pada tahun 2020. Menggabungkan elemen robot, kursi roda ini akan dapat dengan aman menavigasi bandara secara mandiri, menjadikannya solusi mobilitas yang ideal bagi penumpang dengan penerbangan lanjutan.

Pada bulan Desember, Etihad Airways dan Bandara Abu Dhabi menyelesaikan uji coba kursi roda otonom inovatif di Bandara Internasional Abu Dhabi. Uji coba melibatkan lebih dari 60 tamu dengan mobilitas terbatas, yang mengemudi sendiri kursi roda, menavigasi area ramai dan ruang tunggu sebelum tiba dengan selamat di gerbang mereka. Pemetaan intensif dan uji coba kursi roda berlanjut, sebelum evaluasi komprehensif akan menentukan kelayakan kursi roda di Terminal Lini Tengah.

Trending :  Kontrol Akses: Pengantar Kontrol Akses

Di udara, antarmuka hiburan dalam pesawat yang baru, yang dianggap sebagai sistem hiburan maskapai yang paling mudah diakses, membawa United Airlines menjadi yang terdepan dalam aksesibilitas hiburan dalam penerbangan (inflight entertainment/IFE). Maskapai ini dianugerahi Crystal Cabin Award 2019 untuk Hiburan dan Konektivitas Dalam Penerbangan untuk solusi Hiburan untuk Semua yang inklusif, yang memulai debutnya di armada 787-10 Dreamliner maskapai tahun lalu.

Teknologi, bagaimanapun, hanyalah sebagian kecil dari persamaan dalam hal aksesibilitas dalam perjalanan udara. Sangat penting bagi industri untuk berinvestasi dalam infrastruktur baru, fasilitas dan yang paling penting pelatihan staf dan meningkatkan kesadaran akan kebutuhan penumpang yang berbeda untuk menciptakan pengalaman yang inklusif bagi semua.

Seperti banyak hal di industri, standardisasi sekali lagi menjadi pusat masalah ini, untuk memastikan pengalaman perjalanan yang mulus dan konsisten bagi penumpang penyandang disabilitas, dari satu ujung ke ujung lainnya.

  • Hearable, wearable & voice technology

Meskipun Google Glass mungkin tidak sesuai dengan hype, industri transportasi udara masih bereksperimen dengan ide solusi yang dapat dikenakan. Misalnya, SriLankan Airlines bekerja sama dengan MAS Holdings untuk memperkenalkan Spryng – aksesori cerdas yang diharapkan dapat membantu penumpang transit merasa lebih segar. Spryng adalah pembungkus kompresi pneumatik nirkabel aktif yang meniru kontraksi otot alami di betis dan membantu mengurangi nyeri otot dengan merangsang sirkulasi darah dan meningkatkan suplai oksigen seluler.

Sementara itu, baru-baru ini kita melihat beberapa maskapai, seperti Nippon Airways (ANA) dan Japan Airlines (JAL) menerapkan teknologi smart earpiece untuk mempermudah komunikasi antar pramugari. Misalnya, All Nippon Airways (ANA) telah memperkenalkan perangkat pendengaran baru, yang disebut, BONX Grip, yang menggabungkan teknologi eksklusif dengan aplikasi pintar, memungkinkan pengguna untuk berbicara secara bebas dan alami pada jarak berapa pun, di lingkungan apa pun.

Akihiko Miura, Wakil Presiden Eksekutif ANA, menjelaskan: “Dengan memudahkan pramugari untuk berkomunikasi satu sama lain, mereka akan lebih siap untuk memenuhi kebutuhan penumpang. Perangkat yang dapat didengar ini hanyalah salah satu alat penting yang sedang diuji ANA, dan kami berharap dapat memanfaatkan terobosan teknologi terbaru untuk meningkatkan setiap aspek pengalaman perjalanan.”

Teknologi suara sudah ada di rumah kita, berkat perangkat utama seperti Amazon Echo, Google Home, dan Siri Apple. Jadi, tidak heran jika hal itu diadopsi oleh bandara dan maskapai penerbangan untuk memperkuat hubungan dengan pelanggan mereka. Misalnya, Iberia mengizinkan pemegang kartu Iberia Plus untuk mengetahui status penerbangan mereka dan mendapatkan boarding pass untuk beberapa penerbangan.

Baru minggu ini, American Airlines mengumumkan meluncurkan inisiatif baru yang menawarkan terjemahan real-time dalam 29 bahasa di lounge Admirals Club di Bandara Internasional Los Angeles, menggunakan teknologi mode juru bahasa Asisten Google.

Jadi seiring dengan semakin matangnya teknologi, tanpa diragukan lagi akan membuka peluang baru untuk memperkuat hubungan antara bisnis dan pelanggan mereka.

  • eVTOL & autonomous travel

Pada tahun 2019, sejumlah inisiatif untuk mempercepat pengembangan layanan taksi udara komersial telah dilakukan. Perintis mobilitas udara perkotaan Volocopter berhasil menyelesaikan penerbangan berawak pertamanya di atas Singapura pada bulan Oktober, sementara para pemimpin industri seperti Boeing, Bell, Embraer, Safran, Uber, Fraport, Groupe ADP dan banyak lagi, juga meluncurkan rencana untuk solusi mobilitas udara perkotaan.

Mobil terbang juga menjadi kenyataan dengan Uber Air menguji coba layanan taksi terbangnya di seluruh dunia. Melbourne akan menjadi kota pertama di luar AS yang menjadi tuan rumah uji coba Uber Air dan perusahaan mengatakan bahwa penerbangan uji coba akan dimulai tahun depan, dengan operasi komersial akan dimulai pada 2023.

Inisiatif semacam itu membuktikan bahwa masa depan telah tiba, dan jenis pengganggu baru menciptakan kembali industri transportasi udara. Pertanyaannya, akankah bandara dan maskapai beradaptasi dengan moda transportasi baru ini, sehingga tercipta ekosistem perjalanan baru yang sepenuhnya menguntungkan penumpang.

  • Cooperation with startups

Akselerasi teknologi, yang dijelaskan dalam paragraf sebelumnya, telah mendorong maskapai penerbangan dan bandara untuk mencari kemitraan dengan perusahaan yang lebih muda dan lebih gesit untuk membantu menata kembali pengalaman perjalanan.

Pemain industri besar telah beralih ke komunitas startup sebagai sumber inspirasi dalam beberapa tahun terakhir, jadi kami berharap tren ini akan berlanjut di tahun 2020. Untuk menjembatani kesenjangan antara industri transportasi udara dan ekosistem startup, FTE meluncurkan jaringan inovasi transportasi udara pertama di dunia, yang telah menerima umpan balik yang luar biasa dari perusahaan rintisan dan anggota korporat kami.

Misalnya, Bandara Gatwick – Mitra Perusahaan FTE Innovation & Startup Hub – dan startup Assaia yang berbasis di Zurich kini bekerja sama, 12 bulan setelah pertemuan tatap muka pertama mereka di acara FTE Startup Hub Live.

Pada tahun 2020, kami berharap lebih banyak maskapai dan bandara akan menjalin kemitraan dengan startup sebagai bagian dari upaya mereka untuk meningkatkan pengalaman pelanggan dan meningkatkan efisiensi bisnis secara keseluruhan.